Si Dedek Minggu ke 32

post



Ga kerasa sebentar lagi hari besar itu tiba.
Rencana cuti awal bulan depan menyisakan 3 minggu lagi waktu di kantor, berjuang dengan rasa kantuk dan sesak nafas..hehehe...
Berasa udah males mau ke kantor, pun awal tahun gini masih belum ada kegiatan yang berarti.

Hasil periksa terakhir waktu Si Dedek masuk 32 minggu, beratnya udah 1971 gr.
Alhamdulillah, mudah-mudahan disisa waktu yang ada si dedek bisa mencapai berat badan ideal.
Pas udah hampir selesai periksa, iseng deh nanyain masalah plasenta.
But..jawaban bu dokter bikin sedikit syok.
Katanya plasenta si dedek udah ga nutupin jalan lahir lagi, udah agak naik sedikit.
Whattttt....berarti selama ini aku senam hamil dalam kondisi plasenta previa.
Padahal ya, salah satu syarat boleh ikutan senam adalah tidak dalam kondisi plasenta previa.
Huks...sedih gundah gurindam hatiku jadinya.
Sedikit sewot juga kok dokterku ga ngomong dari kemarin masalah plasenta anakku.
Untungnya ya itu, sekarang udah agak naik posisinya, walaupun naiknya seberapa aku ga tau.

Akhirnya karena penasaran, aku coba deh cari second opinion dari dokter lain.
Pilihanku jatuh ke dokter Max***s di Borromeus.
Dari hasil browsing sih dokternya dibilang cukup informatif dan periksanya lumayan lama.
Emang sih ni dokter pasiennya banyak banget, datang jam 10 udah dapat nomer 23 aja.
Nunggu sekitar sejam akhirnya dipanggil masuk ke ruangan prakteknya.
Tapi kok feelingku dah ga enak ya, soalnya kok dipanggil 2 orang pasien sekaligus.
Bener aja, waktu periksanya secepat kilat, mungkin ga nyampe semenit.
Cuma di USG aja si dedeknya, terus dokternya cm ngasih tau kalo beratnya dah 2 kg lebih.
Abis itu langsung disuruh turun dan ganti pasien lain tanpa memberikan waktu padaku untuk bertanya
Well, okay...akhirnya pas udah duduk didepan meja dokternya aku tanya masalah plasenta.
And you know what....jawabnya singkat aja "yah, kita lihat 2 minggu lagi masalah itu".
Huks, padahal aku butuh jawabannya segera, 2 minggu lagi mah si dedek bisa-bisa dah lahir.
Thats all.

Hatiku kecewa banget, kok dokternya gini sih ya?
Ga kaya yang digambarkan di forum-forum ibu hamil yang aku baca.
Walhasil kesimpulanku, dokter aku sebelumnya ternyata jauuuuuh lebih informatif.
So, kuputuskan untuk kembali setia pada dokter Yena ku. hehehe...

0 komentar:

Post a Comment

Fav News

Real-Mistery.blogspot.com